Saturday, June 06, 2009

Luv at D'first Sight (4)

0 comments
loading...
Baca dulu awal ceritanya

Yang ini cerita sebelumnya

"Hmm..tangannya halus, dan neh cewek wangi bener. Coba kalo gua yang duduk disebelahnya, betah dah gua"

"Woi Nez, sini lo..! Ngapain malah bengong disitu..?" teriakan Geger membuatku tersadar, dan akupun cepat-cepat melepaskan tanganku, dari tangan Lia.

"Hehe...ngapa lu tadi bengong aja di depan Lia ?" Geger bertanya saat aku sudah duduk di sebelahnya.

"Nggak, gak pa-pa," jawabku dengan perasaan gugup.

"Hehe..seterah lu dah.
Rokok mana Nez ? Bagi dong, gw kagak ada rokok neh..!"
Tanpa berkata-kata lagi, aku langsung mengeluarkan sebungkus rokok beserta pemantik apinya (baca : korek ,p) , kepada Geger.

"Darimana Ger ?Kagak ngapel lu ?Pan malem minggu nih ?" tanya Mpok Eli yang duduk di sebelah Geger.

"Daritadi muter-muter, tapi kagak kaya-kaya Mpok, hehe.
Entaran aja ah Mpok..masih sore ini" jawab Geger sekenanya.

"Hehehe...dasar dagul luh, ditanya serius malah becanda. Itu temen lu sapa namanya, gw lupa ?"

"Martin Mpok, set dah..pikun bangat yak. Baru ge kemaren dikenalin."

"Ya..elaa lu Ger, namanya orang lupa pan kagak inget. Ya gak Tin..!"

"Eh..iya Mpok, gak pa-pa," jawabku singkat dan terbata-bata.

"Santai aja Tin, emang saban malem rame mulu dimari. Biasa dah bocah-bocah pada ngumpul.
Apalagi kalo malem minggu, ya..kayak gini dah," Mpok Eli menjelaskan sambil melihat ke arahku.
Aku hanya mengangguk-angguk dan tersenyum mendengarkan penjelasan dari Mpok Eli.

Memang benar apa yg di katakannya. GP benar-benar ramai malam ini. Rata-rata yg ada disini adalah anak remaja seumurku.
Sempat heran juga, jarang-jarang ada rumah Lurah yang ramai dengan anak-anak remaja yg bermain dihalaman rumahnya.

Aku melihat sekeliling sambil menghisap rokok yang telah kubakar tadi. Ada yang sedang asyik bermain gitar sambil bernyanyi. Ada yg sedang bermain bola, bahkan ada juga pasangan yang sedang memadu asmara.

"Hehe..jadi mupeng juga gua ngeliatin yang lagi pacaran," gumamku dalam hati.

Saat memperhatikan suasana di GP, aku merasa seperti ada seseorang yang sedang mengamatiku. Dengan seketika aku menengok kesamping lalu mataku bertemu dengan mata Lia, yang ternyata sedari tadi dialah orang yang mengamatiku.
Kaget karena tertangkap basah oleh orang yang diamati, Lia pun langsung berpaling dan melanjutkan obrolannya dengan Mpok Eli dan seorang gadis yang belum kukenal.
Begitu pula aku, karena malu dan tak mengira kalau dialah orangnya, aku langsung menunduk dan sesekali menghisap rokokku.

Tidak lama kemudian, pasangan yang tadi sedang asyik mengobrol menghampiriku dan Geger.

"Eh Ger, daritadi?" laki-laki itu bertanya kepada Geger.

"Kagak usah ngomong lu 'Ong, gua daritadi dah dimari. Lu nye aje yang sibuk," Geger menjawabnya agak sedikit ketus.

"Hehe...maap dah, tadi ada yg lagi ngambek. Makanya gua gak bisa langsung nyamperin lu," jelas laki-laki itu sambil melirik gadis yang berada disebelahnya.

"Iye dah, terserah lu aja.
Eh eyak, lu dah kenal sama Martin kan 'Ong ? Adeknya si Riki."

"Ya kenal lah, kan dulu gua satu sekolah waktu SD. Hehe....Ya gak Tin?" laki-laki itu menjawab sambil menjabat tanganku.

"Eh..Iya. Lu temennya Riki ya? Jaja kan?" aku membalas jabatannya dan balik bertanya.

"Eyak bener. Kenalin Tin, nih Hanni..anaknya Pak Lurah juga,"

"Hanni..."

"Martin..."

Hehe. .maap nih, ceritanya diputus lagi.
loading...

No comments:

Post a Comment